Jika Anda memiliki kolesterol tinggi, diet rendah kolesterol dan lemak jenuh dari American Heart Association akan mengecewakan Anda. Bahkan ketika diterapkan dengan hati-hati, itu mencapai pengurangan kolesterol LDL yang mengecewakan sekitar 7%. Mulai dari kolesterol LDL 150 mg/dl, misalnya, Anda akan turun menjadi 139. Tidak mengherankan jika banyak orang Manfaatkan Kekuatan Serat beralih ke diet alternatif (Ornish, Pritikin, Zone, dll.) untuk mendapatkan hasil yang lebih besar. Dan tidak mengherankan bahwa banyak dokter langsung beralih ke agen statin untuk pengurangan 35% atau lebih yang hampir tanpa usaha.

Panel Perawatan Dewasa-III (ATP-III) adalah komite ahli yang ditugaskan untuk mengembangkan pedoman pengobatan kolesterol untuk orang Amerika. Pedoman ATP terbaru menyarankan penggunaan serat untuk keuntungan nutrisi dalam menurunkan kolesterol. Terlepas dari dukungan ATP-III, bagaimanapun, belum ada data “dunia nyata” yang mendokumentasikan efektivitas penurunan LDL dari kombinasi serat dan makanan lain yang ditambahkan ke diet rendah lemak AHA Langkah II (lemak 30% kalori) . Oleh karena itu, Dr. David Jenkins dari Pusat Modifikasi Nutrisi & Faktor Risiko Jual Flimty Klinis di Rumah Sakit St Michael, Toronto telah mengeksplorasi program multi-bahan semacam itu, yang dilaporkan dalam Journal of American Medicine Association1. Dia menyebut program ini sebagai “portofolio makanan,”

Penelitian ini melibatkan 46 orang dewasa (25 pria, 21 wanita pasca-menopause) dengan usia rata-rata 59 tahun. Semua peserta bebas dari penyakit jantung, diabetes, dan tidak ada yang memakai obat penurun kolesterol. Kolesterol LDL awal adalah 171 mg/dl untuk semua peserta. Tiga kelompok ditetapkan: 1) Diet serat kental, pitosterol, dan almond, yang disebut “portofolio diet”; 2) Kontrol diet (AHA Langkah II); dan 3) Kontrol diet dengan lovastatin 20 mg/hari (obat statin penurun kolesterol). Panel kolesterol dinilai kembali setelah periode empat minggu di setiap kelompok. Semua diet memiliki kandungan kalori yang sama.

Portofolio makanan menyediakan 1,0 g pitosterol (turunan kacang kedelai) per 1000 kkal; 9,8 g serat kental (seperti dedak gandum dan produk gandum, barley, dan biji psyllium) per 1000 kkal; 21,4 g protein kedelai per 1000 kkal; dan 14 g (sekitar 12 almond) per 1000 kkal. Oleh karena itu, diet khas 2400 kkal akan menyediakan 2,4 g pitosterol (2 sdm Take Control atau Benecol), 24 g serat kental, 51 g protein kedelai, dan 34 g almond (sekitar 34 almond). Asupan serat rata-rata untuk peserta adalah 78 g/hari yang mengesankan. (Rata-rata orang Amerika mengonsumsi sedikit 14 g/hari.)

Pakan kontrol juga berlimpah serat pada 57 g/hari, tetapi mengandung sedikit variasi kental, karena sumber serat utama adalah produk gandum utuh yang kekurangan serat kental. Diet itu sebaliknya sangat mirip dengan portofolio diet dalam kandungan lemak dan kolesterol, protein, dan total kalori.

Portofolio makanan mencapai penurunan kolesterol LDL sebesar 28% yang mengesankan. Tanpa diduga, ada juga pengurangan 30% protein C-reaktif (CRP), ukuran peradangan yang populer. Hasil yang dicapai dengan portofolio diet hampir identik dengan hasil yang diperoleh dengan lovastatin. Diet kontrol mencapai sedikit penurunan 8% LDL dan 10% pengurangan CRP. Menariknya, sepertiga peserta dalam kelompok portofolio diet melaporkan bahwa ada terlalu banyak makanan (mengingat efek kenyang dari makanan kaya serat). Ini adalah kelompok yang kehilangan berat badan paling banyak, meskipun hanya 1 pon sederhana.

Kesimpulan:

Portofolio makanan kaya serat Dr. Jenkins memiliki efek yang sama pada kolesterol LDL dan CRP seperti lovastatin dosis sedang. Ini cukup luar biasa, mengingat kegagalan relatif dari diet yang biasanya diresepkan untuk meningkatkan nilai kolesterol. Diet konvensional, pada kenyataannya, sangat tidak efektif sehingga beberapa dokter telah meninggalkan penggunaan rekomendasi diet dalam praktik mereka.

Makanan kaya serat yang digunakan dalam portofolio makanan sudah tersedia dan murah. Meskipun komponen spesifik yang digunakan dalam penelitian masing-masing telah terbukti menurunkan kolesterol LDL bila digunakan secara independen, kombinasi tersebut belum diperiksa. Banyak kemungkinan akan meramalkan bahwa, mengingat mekanisme serupa dari pengurangan LDL di antara berbagai komponen portofolio, efek penurunan LDL tidak akan melebihi 15%. (Protein kedelai adalah satu-satunya komponen dengan mekanisme aksi yang berbeda secara signifikan – penekanan sintesis hati kolesterol.)

Sebaliknya, kombinasi yang kuat ini mencapai pengurangan 28% yang mengesankan, sebaik agen resep lovastatin. (Dalam pengalaman kami dengan pendekatan ini, kolesterol LDL biasanya turun 30 hingga 50 poin, terkadang lebih.)

Pendekatan serat tinggi dari portofolio makanan secara signifikan melebihi asupan serat rata-rata orang Amerika. Praktisnya, orang yang memilih untuk mengikuti program ini harus memperkenalkan setiap komponen secara bertahap dan minum banyak air, karena sembelit dapat terjadi jika hidrasi tidak mencukupi.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *